Catatan Intelijen Amerika Ungkap Ratusan UFO 'Mondar-Mandir' di Langit, Begini Rinciannya




 Setelah beberapa dekade mengumpulkan laporan dan desas-desus, Pentagon memutuskan untuk menanggapi laporan benda terbang tak dikenal (UFO) dengan lebih serius, dengan menerbitkan laporan tentang temuan mereka.


Kongres bahkan mengadakan audiensi tentang mereka tahun lalu, memutar cuplikan yang sebelumnya dirahasiakan dari fenomena yang tidak dapat dijelaskan di dekat instalasi militer Amerika Serikat.


Telah terjadi peningkatan dramatis dalam jumlah penampakan UFO selama dua tahun terakhir, menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh Kantor Direktur Intelijen Nasional (ODNI) pada Kamis (12/1/2023).


Laporan tersebut, yang terkini pada Agustus 2022, mengungkapkan bahwa “telah ada 247 laporan baru dan 119” fenomena udara tak dikenal (UAP) lainnya, sebagaimana Pentagon sekarang menyebutnya, yang telah ditemukan atau dilaporkan sejak penilaian awal ODNI pada penampakan di tahun 2020.


Saat itu, kantor tersebut hanya mengumpulkan 144 laporan dalam 17 tahun, tetapi sekarang totalnya mencapai 510, kata dokumen tersebut.


All-Domain Anomaly Resolution Office (AARO), yang didirikan oleh Departemen Pertahanan pada Juli 2022, ditugaskan untuk menyortir sekitar 366 laporan yang baru diidentifikasi menggunakan “proses analitik yang kuat” untuk membuat “karakterisasi awal” dari laporan mereka. alam.


Menurut laporan tersebut, AARO mencirikan 26 laporan sebagai Unmanned Aircraft System (UAS) atau entitas mirip UAS; 163 dicirikan sebagai balon atau entitas seperti balon; dan enam dikaitkan dengan kekacauan.


“Karakterisasi awal tidak berarti diselesaikan secara positif atau tidak teridentifikasi,” catat laporan tersebut.


“Karakterisasi awal ini memungkinkan AARO dan ODNI untuk memanfaatkan sumber daya secara efisien dan efektif terhadap 171 laporan UAP yang belum dikarakterisasi dan belum diatribusikan," lanjutnya.


“Beberapa UAP yang tidak dikenal ini tampaknya telah menunjukkan karakteristik penerbangan atau kemampuan kinerja yang tidak biasa, dan memerlukan analisis lebih lanjut,” catat ODNI.


“Mayoritas pelaporan UAP baru berasal dari penerbang dan operator Angkatan Laut AS dan Angkatan Udara AS yang menyaksikan UAP selama tugas operasional mereka dan melaporkan kejadian tersebut ke UAPTF [Unidentified Aerial Phenomena Task Force, pendahulu AARO] atau AARO melalui saluran resmi . Terlepas dari metode pengumpulan atau pelaporannya, banyak laporan kekurangan data yang cukup rinci untuk memungkinkan atribusi UAP dengan tingkat kepastian yang tinggi,” terang ODNI.


Dalam sebuah pernyataan pada Kamis (12/1/2023), Senator AS Mark Warner, yang memimpin Komite Intelijen Senat, memuji publikasi laporan tersebut, menyebutnya sebagai “langkah maju dalam memahami dan menangani risiko bagi penerbang.”


“Secara keseluruhan, saya terdorong untuk melihat peningkatan pelaporan UAP – tanda penurunan stigma di antara pilot yang menyadari potensi ancaman yang dapat ditimbulkan oleh UAP,” tambahnya.


Laporan ODNI sekarang diamanatkan setiap tahun oleh Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional (NDAA), RUU pengeluaran besar-besaran yang mendanai Pentagon setiap tahun.


Militer AS telah lama menaruh minat pada penampakan UFO, meluncurkan beberapa program untuk mengumpulkan laporan dan mempelajarinya, dimulai dengan Project Blue Book dari tahun 1952 hingga 1969.


Proyek itu menghasilkan kesimpulan bahwa UFO bukanlah pesawat luar angkasa, tetapi fenomena yang dapat dijelaskan, termasuk bintang, meteor, fenomena cuaca, dan pesawat eksperimental. Kemudian, Advanced Aerospace Threat Identification Program (AATIP) melacak laporan serupa sebelum ditutup pada 2012.


Pada tahun 2017, Pentagon mengonfirmasi keberadaan UAPTF, meskipun AATIP ditutup secara publik bertahun-tahun sebelumnya, dan setelah itu, anggota parlemen mulai meminta rilis rekaman yang dikumpulkan oleh program tersebut, yang juga mulai bocor ke pers.


Pada tahun 2021, Kongres meminta ODNI untuk mulai mengeluarkan laporan tahunan tentang penampakan UFO dan potensi bahaya yang mungkin mereka sertakan untuk instalasi militer dan kapal perang AS, dan pada Mei 2022, Senat mengadakan dengar pendapat tentang fenomena tersebut.


Sumber Berita / Artikel Asli : Wartaekonomi

Tags

Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad