Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Sempat Kudeta Putin, Bos Wagner Rusia Yevgeny Prigozhin Dikabarkan Tewas akibat Pesawat Dirudal


 Berita mengejutkan datang dari Rusia yang tengah berkonflik dengan Ukraina, di mana pimpinan kelompok tentara bayaran Wagner Yevgeny Prigozhin dikabarkan tewas. 

Menurut sejumlah sumber, Prigozhin menjadi korban kecelakaan pesawat pada Rabu (23/8/2023).

Namun belum ada pernyataan pasti dari otoritas setempat terkait kematian sosok yang sempat melakukan pemberontakan dan kudeta pada pemerintah dan Presiden Rusia Vladimir Putin itu.

Prigozhin dilaporkan berada di dalam pesawat yang jatuh dalam sebuah penerbangan antara Moskow dan Saint Petersburg.

Pesawat tersebut membawa 10 orang, termasuk tiga awak.

Tidak ada yang selamat dalam kecelakaan ini.

Panglima perang berusia 62 tahun, yang menantang otoritas Vladimir Putin dalam pemberontakan tanggal 23 Juni, terdaftar dalam manifes atau daftar penumpang jet bisnis Embraer Legacy.

Pesawat itu yang terbang dari langit di wilayah Tver, sekitar 96 km (60 mil) di utara ibu kota Moskow.

Menurut otoritas penerbangan sipil Rosaviatsia, Dmitry Utkin, salah satu pendiri Wagner dan mantan perwira pasukan khusus intelijen militer Rusia, juga berada di dalamnya.

Pelacak online Flightradar24 menunjukkan bahwa Embraer Legacy 600 (nomor pesawat RA-02795) yang membawa Prigozhin telah hilang dari radar pada pukul 18.11 waktu setempat.

Jenazah sepuluh orang yang berada di dalam pesawat yang jatuh itu telah ditemukan di lokasi, dan operasi pencarian telah selesai, kata kantor berita Interfax, mengutip layanan darurat.

Apa penyebab kecelakaan?

Penyebab kecelakaan itu belum jelas, namun video yang beredar di saluran Baza Telegram-- yang terkait erat dengan dinas keamanan Rusia-- menunjukkan sebuah pesawat menukik.

Data pelacakan penerbangan tidak memberikan indikasi adanya panggilan darurat atau darurat dalam penerbangan, dan pesawat masih mendaki ke ketinggian ideal ketika menghilang dari radar.

Saluran media yang terhubung dengan Wagner dengan cepat mengklaim bahwa rudal pertahanan udara Rusia telah menembak jatuh pesawat tersebut, tanpa menyebutkan bukti.

Perseteruan Prigozhin yang sudah berlangsung lama dengan militer Rusia yang terkepung, dan pemberontakannya yang gagal, akan memberikan banyak motif bagi aparat negara di bawah pemerintahan Putin untuk membalas dendam.

Pemberontakan tersebut, yang berakhir ketika kesepakatan antara Prigozhin dan Kremlin terhenti, menandai ancaman paling signifikan terhadap otoritas Putin selama beberapa dekade kekuasaannya.

Ketika berita tentang kecelakaan itu tersiar, presiden sedang menghadiri konser memperingati Pertempuran Kursk tahun 1943 dan memuji pasukan invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2022.

Mikhail Podolyak, kepala penasihat presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, mengatakan kematian Prigozhin yang dilaporkan menunjukkan “jelas bahwa Putin tidak memaafkan siapa pun atas teror yang dilakukannya”.

Kesepakatan Prigozhin untuk mengakhiri pemberontakan adalah “surat perintah kematian”, tambahnya.

Kementerian Luar Negeri Inggris mengatakan pihaknya “memantau” situasi dengan cermat.

Sementara Presiden AS Joe Biden mengatakan dia tidak terkejut dengan laporan tersebut, dan menambahkan bahwa “tidak banyak yang terjadi” di Rusia bahwa Putin juga tidak ketinggalan.

Saluran Telegram yang terhubung dengan Wagner mengatakan Prigozhin telah meninggal. Akun Grey Zone mengatakan dia “dibunuh akibat tindakan pengkhianat Rusia”.

Dalam gambar yang diposting oleh akun media sosial pro-Wagner lainnya yang menunjukkan puing-puing yang terbakar, terlihat sebagian nomor ekor yang cocok dengan jet tersebut.

Prigozhin dilaporkan pernah menggunakan pesawat itu sebelumnya, termasuk tak lama setelah pemberontakan bersenjata gagal.

Jet pribadi kedua yang terhubung dengan Prigozhin, yang juga tampaknya menuju ke St Petersburg, kembali ke Moskow dan mendarat, menurut data pelacakan penerbangan.

Pemberontakan Grup Wagner

Dikutip AFP, Kepala kelompok tentara bayaran Wagner mengatakan pada Sabtu (24/6/2023) bahwa dia telah menyeberang ke Rusia dengan pasukannya untuk menggulingkan kepemimpinan militer Moskow.

Prigozin membulatkan tekad dan menyatakan dia dan 25.000 pejuangnya siap mati untuk mencapai tujuan tersebut.

Wagner yang mempelopori banyak serangan Rusia di Ukraina, kini dikabarkan telah memasuki kota Rostov-on-Don di Rusia selatan dan menguasai situs militernya.

"Kami berada di dalam markas (tentara), sekarang jam 7:30 (0430 GMT)," kata Prigozhin dalam sebuah video di Telegram.

“Situs militer di Rostov, termasuk lapangan terbang, berada di bawah kendali,” tambahnya.

Prigozhin meminta warga Rusia untuk tidak mempercayai apa yang diberitahukan kepada mereka di televisi pemerintah tentang perang di Ukraina.

Ia membeberkan fakta di lapangan di mana Rusia sebenarnya telah menderita banyak kerugian.

"Sejumlah besar wilayah hilang. Tentara telah terbunuh tiga, empat kali lebih banyak daripada yang tertulis dalam dokumen yang ditunjukkan ke atas (kepemimpinan)," beber Prigozhin.

Video dan gambar yang diposting online, termasuk oleh kantor berita TASS, menunjukkan orang-orang bersenjata mengelilingi gedung administrasi di Rostov dan tank dikerahkan di pusat kota.

Tidak jelas siapa orang-orang bersenjata itu.

Sebelumnya, pihak berwenang Rusia juga telah mengatakan keamanan telah diperketat di beberapa daerah, dan walikota Moskow mengumumkan bahwa tindakan 'anti-teroris' telah diambil di ibu kota.

Dinas keamanan FSB Rusia menuduh Prigozhin mencoba melancarkan 'konflik sipil' dan mendesak pejuang Wagner untuk menahannya.

"Kita semua siap mati. Seluruh 25.000 tentara, dan kemudian 25.000 lainnya," kata Prigozhin, dalam pesan audio sebelumnya, setelah menuduh petinggi Rusia melancarkan serangan terhadap anak buahnya.

"Kami mati untuk rakyat Rusia."

Kepala Wagner mengatakan pasukannya juga telah menembak jatuh sebuah helikopter militer Rusia.

"Kami akan menghancurkan semua yang menghalangi jalan kami," kata Prigozhin sebelumnya, dalam tantangan paling berani kepada Putin sejak dimulainya serangan di Ukraina tahun lalu.

Serangan Rudal

Perkembangan ini terjadi setelah Prigozhin menuduh Rusia telah menjadikan pasukannya target serangan rudal yang katanya membunuh sejumlah besar pejuang.

"Dewan komandan PMC Wagner telah membuat keputusan, kejahatan yang dibawa oleh kepemimpinan militer negara harus dihentikan," kata Prigozhin dalam serangkaian pesan audio yang dikeluarkan oleh juru bicaranya.

Dia memperingatkan warga Rusia agar tidak melawan pasukannya dan meminta mereka untuk bergabung dengannya.

"Kita harus mengakhiri kekacauan ini. Ini bukan kudeta militer, tetapi pawai keadilan."

Namun hal ini dibantah oleh FSB yang menegaskan seruan Prigozhin merupakan strategi untuk memulai konflik sipil.

"Pernyataan dan tindakan Prigozhin sebenarnya adalah seruan untuk memulai konflik sipil bersenjata di wilayah Federasi Rusia dan menusuk dari belakang prajurit Rusia yang melawan pasukan Ukraina yang pro-fasis".

Sementara pasukan Wagner dilaporkan berada di garis depan dan mendalangi serangan Rusia di Ukraina, Prigozhin dalam beberapa bulan terakhir justru terlibat dalam perseteruan sengit dengan pimpinan militer Moskow.

Ia telah berulang kali menyalahkan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu dan Valery Gerasimov, kepala staf umum, atas kematian pasukannya.

Batal kudeta

Rusia berhasil mencegah perang saudara setelah pemimpin tentara bayaran Wagner, Yevgeny Prigozhin, memutuskan membatalkan kudeta.

Alih-alih, Prigozhin justru memerintahkan para pejuang Wagner untuk mengakhiri pawai mereka di Moskow dan kembali ke pangkalan di Rusia selatan.

Secara mendadak, Prigozhin tampaknya berubah pikiran dan mengatakan bahwa dia ingin menghindari pertumpahan darah di Rusia.

"Sekarang saatnya telah tiba ketika darah bisa ditumpahkan," ujar Prigozhin dikutip The Guardian, Sabtu (24/6/2023).

"Oleh karena itu, menyadari semua tanggung jawab atas fakta bahwa darah Rusia akan tertumpah dari satu sisi, kami akan memutar konvoi kami dan pergi ke arah yang berlawanan dengan kamp lapangan kami."

Keputusan tersebut menyusul negosiasi dengan pemimpin Belarusia, Alexander Lukashenko.

Kremlin kemudian mengumumkan pada Sabtu malam bahwa Prigozhin akan pindah ke Belarus berdasarkan kesepakatan untuk mengakhiri kudeta bersenjata pertama negara itu dalam beberapa dekade.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan akan mencabut kasus pidana yang telah dibuka terhadap Prigozhin karena pemberontakan bersenjata.

Sementara para pejuang Wagner yang telah mengambil bagian dalam aksi itu tidak akan menghadapi pidana apa pun.

Kremlin sebelumnya terpaksa memobilisasi pasukannya dan mempersiapkan pertahanan saat Prigozhin mengirim konvoi pasukan bersenjata menuju Moskow.

Para pejabat menggali parit anti-tank ke jalan raya federal, mendirikan pangkalan senapan mesin di batas kota, dan mengerahkan kendaraan tempur infanteri di jalan-jalan Moskow.

Sementara Putin bersumpah bahwa negara Rusia akan menghadapi pemberontakan bersenjata terbesar sejak jatuhnya Uni Soviet secara brutal.

Saat konvoi tentara bayaran menuju ibu kota, penduduk Moskow didesak oleh walikota untuk tinggal di rumah.

Sumber Berita / Artikel Asli : Tribunnews

Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad


Below Post Ad

Ads Bottom

Copyright © 2023 - Onlineindo.TV | All Right Reserved