Kritik Cara Megawati Bergurau, Pengamat Lebih Heran dengan Respons Jokowi: Sebagai Kepala Negara Justru Tak Tersinggung

 




Publik menyoroti pernyataan Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri yang dianggap terlalu menyerang Presiden Joko Widodo (Jokowi). Dalam HUT ke-50 PDIP beberapa waktu lalu, Megawati menyebut Jokowi kasihan jika tidak didukung oleh PDIP.


"Pak Jokowi iku yo ngono lho mentang-mentang. Lho iya padahal Pak Jokowi kalau nggak ada PDIP juga aduh kasihan dah," ujar Megawati dalam pidato perayaan HUT ke-50 PDIP di JIExpo, Jakarta, Selasa (10/1/2023). 


Namun, itu bukan pernyataan pertama Megawati yang dianggap sejumlah pihak kurang tepat kepada Presiden. Pada 2015 lalu, Megawati menyatakan bahwa Presiden dari PDIP juga merupakan bagian dari petugas partai.


Pernyaan itu disampaikan berulang di beberapa kesempatan dan telah diklarifikasi Megawati. Putri Bung Karno itu menegaskan siapa pun yang jadi anggota PDIP merupakan petugas partai, termasuk ia di posisi ketum.


Pengamat politik dari Universitas Andalas, Najmuddin Rasul, menilai, candaan Ketum PDIP saat ulang tahun ke-50 PDIP tersebut tidak etis. Megawati, kata ia, menganggap remeh dengan menyebut Jokowi tidak ada apa-apanya kalau tidak ada PDIP.


"Maka candaan politik Mega keterlaluan karena Jokowi merupakan Presiden RI," kata Najmuddin, Jumat (13/1/2023).


Sebagai tokoh besar Parpol, menurut Najmuddin, Megawati harusnya pandai memilih pesan-pesan politik walau lewat bercanda. Dia melihat dari keseluruhan momen ultah PDIP kemarin, terlihat Megawati ingin dinilai lebih kharismatik dan punya kepemimpinan lebih kuat dari seorang Jokowi. 


Namun anehnya, lanjut Najmuddin, Jokowi pada momen tersebut terlihat santai saja. Seharusnya, sebagai seorang kepala negara, Jokowi memberi kesan bahwa ia tersinggung dengan candaan Mega tersebut.


"Jokowi sebagai seorang kepala negara justru tidak memperlihatkan ketersinggungan. Hal ini menurut saya pertaruhan kredibilitas kualitas leadership dan kharismatik," ujar Najmuddin.


Sumber Berita / Artikel Asli : Wartaekonomi

Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad