Heboh Serial Dokumenter Netflix, Vatikan Akhirnya Buka Kembali Penyelidikan Raibnya Putri Karyawan Gereja


 Vatikan telah membuka penyelidikan baru atas hilangnya seorang anak perempuan berusia 15 tahun pada 1983, putri salah satu pegawainya.


Kasus Emanuela Orlandi mendapat sorotan tajam dalam beberapa bulan terakhir setelah perilisan serial dokumenter investigasi dari Netflix berjudul “Vatican Girl”.


Orlandi, yang merupakan putri seorang pegawai Vatikan terkemuka dan tinggal di dalam tembok kota suci, menghilang pada musim panas 1983 saat dalam perjalanan pulang dari pelajaran musik di Roma tengah.


Pada Senin (9/1/2023), Vatikan mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan bahwa Alessandro Diddi, promotor keadilan Vatikan, akan membuka penyelidikan baru atas kasus tersebut.


Direktur kantor pers Tahta Suci Matteo Bruni mengatakan bahwa pembukaan kasus itu juga sebagai tanggapan atas beberapa permintaan yang dibuat oleh keluarga.


Orlandi menghilang pada 22 Juni 1983 setelah belajar di sekolah musik yang berdekatan dengan Gereja Katolik Sant'Apollinare Opus Dei dekat Piazza Navona di Roma.


Ayahnya, Ercole Orlandi, yang meninggal pada 2004, bekerja di Institut Karya Agama di Tahta Suci. Sedangkan ibunya, Maria Orlandoi, masih tinggal di apartemen keluarga di dalam Kota Vatikan. Saudara laki-lakinya, Pietro Orlandi, telah menghabiskan hidupnya untuk mencoba mengungkap apa yang terjadi pada saudara perempuannya dan sering menyalahkan Vatikan karena menyembunyikan informasi.


Dirilis tahun lalu, serial Netflix empat episode yang diproduseri oleh Mark Lewis menyoroti beberapa teori konspirasi yang paling menonjol, termasuk bahwa penculikannya terkait dengan Mehmet Ali Agca, yang pada saat itu berada di penjara karena percobaan pembunuhan terhadap Yohanes Paulus II di St. Lapangan Petrus pada 1981.


Lewis mewawancarai ibu dan saudara perempuan Orlandi, yang belum pernah diwawancarai sebelumnya, serta kepala penyelidik kepolisian Italia saat itu. Dia menggunakan desain poster lama orang hilang dengan foto Orlandi sebagai iklan utama serial tersebut, yang membawa perhatian baru pada kasus tersebut.


Saudara laki-laki Orlandi, Pietro, mengonfirmasi kepada CNN bahwa dia telah mengorganisir aksi duduk di Lapangan St. Peter untuk memperingati ulang tahunnya pada 14 Januari. Lewis mengonfirmasi kepada CNN bahwa sejumlah penggemar kultus dari serial Netflix diharapkan hadir.


Hilangnya Orlandi juga dikaitkan dengan geng kriminal Band of Magliana, yang pemimpinnya Enrico de Pedis dimakamkan di dalam gereja Sant'Apollinare sampai Vatikan menggali tulangnya pada 2012 atas permintaan keluarga gadis itu, yang mengira dia mungkin dimakamkan bersama dia.


Kemudian pada 2012, kepala pengusir setan Vatikan Gabriele Amorth mengklaim Orlandi diculik oleh polisi Vatikan sebagai bagian dari ‘jaringan seks’.


Lalu, pada 2018, jenazah manusia ditemukan di kedutaan Takhta Suci untuk Italia di Roma tengah dan tidak berhasil diuji untuk kecocokan DNA dengan gadis yang hilang itu.


Setahun kemudian, Vatikan setuju untuk menggali makam dua putri yang diperkirakan dimakamkan di pemakaman Kolese Teutonik Kepausan di dalam Kota Vatikan. Jenazah sang putri tidak ditemukan di makam, begitu pula Orlandi, tetapi dua osuarium ditemukan di bawah pintu rahasia di pemakaman.


Tags

Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad